ID, EGO dan SUPEREGO

ID, EGO dan SUPEREGO
.

.
Kebetulan saya sedang baca-baca buku tentang psikologi yang membawa sedikit ingatanku kepada skripsi yang dulu pernah kubuat yang masuk ke dalam kategori literatur dimana kebetulan membahas tengang psikologi karakter dalam perselingkuhan yang dilakukan karakter di dalam sebuah drama. Dan tidak lupa juga setumpuk skripsi para senior yang kubaca di perpustakaan. Satu nama yang cukup dominan kulihat dipergunakan adalah Sigmund Freud.
.
Bagi yang sudah mengenal Sigmund Freud (1856-193) pasti sudah paham beberapa sumbangsih yang dia berikan didalam bidang psychoanalysis, salah satunya adalah prisip ID, EGO dan SUPEREGO yang dulu kupakai sebagai salah satu pendekatan psikologi. Dia mengatakan bahwa pikiran (mind) seperti halnya gunung es yang mengapung dimana hanya sepertujuhnya saja yang terlihat sedangkan sisanya terkubur di bawah permukaan air.
.
Secara sederhana bisa dijelaskan bahwa ID (yang digerakkan oleh insting primitif) mengikuti aturan Prinsip Kesenangan (Pleasure Principle) dimana dia mengejar kesenangan, dimana semua keinginan harus dipenuhi saat ini juga. ID menginginkan kepuasan untuk mendapatkan sesuatu pada saat ini juga. Namun, bagian lain dari struktur mental yaitu EGO, mengenal Pinsip Realitas (Reality Principle) yang menyatakan bahwa kita tidak bisa mendapatkan segala yang kita inginkan tetapi hal tersebut juga harus disesuaikan dengan dunia dimana kita tinggal. ID berkongsinyasi dengan EGO, mencoba untuk menemukan cara yang masuk akal untuk mendapatkan apa yang kita inginkan tanpa menciptakan kerusakan atau konsekuensi negatif lainnya. sedangkan EGO itu sendiri dikendalikan oleh SUPEREGO, suatu pemahaman dari orang tua dan kode-kode moral masyarakat. SUPEREGO adalah sebuah suara penilai dan merupakan sumber dari kesadaran kita,perasaan bersalah dan malu.
.
mungkin ID seperti anak kecil yang ingin mainan sekarang…dan saat itu juga…sampai menangispun dia tak perduli jika banyak orang melihat. Jika diruntutkan dengan perkembangan fisiknya, anak kecil yang merengek-rengek minta mainan di pasar sambil “ngintil”mbok-nya yang berjalan tidak perduli mungkin bisa dibilang wajar karena sesuai juga dengan perkembangan psikolognya…bukan berarti dia nakal atau terlalu diabaikan. Memang, peran orang tua juga sangat besar untuk pelan – pelan mengajarkan mana yang baik-mana yang salah. Mana yang wajar…mana yang memalukan. Sedangkan ketika sang anak beranjak dewasa diapun akhirnya mulai belajar untuk bisa memilah apakah keinginan itu bisa ditunda atau tidak…dan itu dipengaruhi oleh perkataan orang  tua kita dan juga nilai-nilai kepantasan di dalam masyratakat yang dianut.
.
Saya rasa peran serta kita sebagai “Cik Gu” atau Pak dan Bu Guru turut andil juga disini karena jika diingat…hampir seperempat hari bahkan lebih…masing-masing anak berinteraksi dengan guru di kelas…belum lagi yang oleh orang tuanya di-plot langsung kursus sampai sore sekalian karena orang tuanya yang kadang terlalu sibuk untuk sekedar mengurus mereka atau tidak punya pembantu jikapun mamak-mamaknya harus manikur-pedikur. Kalau sudah kasus seperti ini ya jangan bilang “kok anak saya beda banget sama bapak-nya dan mamaknya ini ya?”…..habis sepanjang hari bergaul dengan si Inem pelayan seksi….atau bajaj bajuri di ujung gang.
.
Nah pernah sadar kenapa para koruptor tidak punay rasa malu???…mungkin mereka kurang kadar SUPEREGOnya tetapi kelebihan ID-nya…

.

.

Kang Danu

Tbk.e20171210.20:54

Leave a Reply

Your email address will not be published.